Press "Enter" to skip to content

Memahami Pemuja K-pop di Indonesia

Indonesia sudah lama menjadi salah satu negara pemuja K-pop dan fanatismenya menyebar.Korea Selatan sangat kaya akan keunikan budaya yang beragam. Salah satunya adalah musik K-pop. Korean pop, atau lebih dikenal dengan K-pop, adalah genre musik populer dari Korea.

Hampir seluruhnya, musik yang termasuk dalam jenis K-pop terinspirasi dengan gaya musik lain seperti rock, jazz, pop barat, R&B, elektronik, dan jenis music hip-hop.

Bentuk yang lebih modern dari genre ini diperkenalkan oleh grup K-pop tahun 1992 Seo Taiji and Boys. Musik yang dibawakan oleh grup ini membantu dalam reformasi dan modernisasi sistem musik di Korea Selatan.

Awal Mula

K-pop di Indonesia

Kecintaan terhadap musik ini awalnya disampaikan melalui drama-drama yang sudah tayang di layar kaca Indonesia. Salah satu K-Drama paling populer saat itu adalah full house dengan Rain dan Song Hye Kyo.

K-drama ini kemudian membuka pintu bagi Korean wave atau Hallyu wave yang melanda Indonesia, termasuk K-pop di dalamnya.

Di awal tahun 2000-an, meski ada invasi, penggemar K-pop di Indonesia tidak banyak. Baru sekitar tahun 2011 industri K-Pop mulai menilai potensi pasar di Indonesia dan gelombang Hallyu semakin terasa.

Konser April 2012 oleh grup K-pop Super Junior bertajuk Super Show 4 menjadi dorongan besar yang menandai meledaknya pemuja K-pop di Indonesia. Sejak itu, Indonesia telah menjadi suatu keharusan untuk tur Asia Anda. Sebut saja nama-nama seperti 2PM, BIGBANG, 2NE1 untuk BTS yang menggelar pentas di sini.

Fenomena Boyband

K-pop di Indonesia

Sejak gebrakan pada tahun 2011, K-pop telah menjadi genre musik populer bagi masyarakat Indonesia. Penggemar K-pop adalah wanita yang relatif muda, mengapa musik ini begitu populer?

“Mereka terlihat bagus, mereka bisa menari dengan baik di atas panggung, dan visualnya dirancang dengan sangat baik. Jadi kemasannya benar-benar menarik,” kata Adi seorang pengamat musik dari majalah Rolling Stone, dalam wawancara dengan media.

Mayoritas artis bergaya K-pop yang disukai orang Indonesia adalah sejenis boy band atau beberapa pria yang tergabung dalam suatu grup music vokal. Selain beberapa faktor yang dijelaskan Adi si pengamat musik, fakta bahwa mereka adalah boy band juga bisa menjadi salah satu alasan mengapa musik Korea Selatan ini begitu sangat popular, terutama para remaja di seluruh dunia.

Fenomena boy band ini sebenarnya bukan hal baru. Menurut Adi, boy group sudah ada sejak zaman dahulu. Setiap generasi memiliki boy band yang berbeda dan populer. 

Sebagai contoh pada masa lalu band legendaris “The Beatles dari awal juga boy band, bedanya mereka bisa memainkan alat musik. Lalu ada NSYNC di generasi berikutnya, lalu ada Backstreet Boys, dan kemudian ada Westlife. Seiring perubahan zaman, akan muncul boy band boy band baru,” lanjutnya.

Apa yang membedakan fenomena ini, bagaimanapun, adalah bahwa kali ini, sebuah boy band populer telah muncul dari Korea Selatan. Adi memuji ekspansi luar biasa dari industri K-pop untuk menjangkau pemirsa di barat. Ia mencontohkan boy band K-pop yang namanya mulai dikenal di seluruh dunia, BTS, yang kerap tampil di media musik AS Billboard.

Adi mencatat bahwa setiap kali Billboard menulis berita tentang BTS, reaksi publik luar biasa. Jika Anda me-retweet berita tersebut, Anda dapat menjangkau puluhan ribu pengguna Twitter. Hal ini tentu saja dimanfaatkan oleh media untuk penelitian atau survey pasar, respon yang luar biasa menunjukkan bahwa demam Korea telah menyebar ke dunia barat juga.

K-Pop Sebagai Cermin Identitas Diri

K-pop di Indonesia

Seperti banyak hal lain, kasih sayang untuk genre musik tertentu bisa disebut subjektif tergantung pada orangnya. Namun, K-pop telah berhasil membuat sebagian besar orang menyukainya.

Musik K-pop sendiri menawarkan jenis musik yang mudah di dengar, sederhana dan menarik dengan ketukan cepat dan nada yang catchy seperti musik pop pada umumnya yang biasa didengar di era sebelumnya.

“Penawaran dan permintaan digunakan sesuai dengan hukum ekonomi, musik seperti apa yang diinginkan pasar? Sebenarnya yang berlaku hanya hukum bisnis umum saja,” kata Adi saat ditanya kenapa banyak yang menyukai K-Pop.

Dalam bahasa pergaulan mereka pun tak segan-segan merepresentasikan genre yang mereka sukai, misalnya dengan gaya berpakaian mereka. Untungnya, mereka mencerminkan musik yang mereka sukai.

“Artinya musik menjadi eksistensi mereka. Saya suka K-pop, makanya saya ada,” kata Adi.

Fanatisme Tinggi

K-pop di Indonesia

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, selain K-Pop, ada banyak genre yang memiliki fanatisme tersendiri. Namun, kehebohan para penggemar idola Korea memang tidak bisa dipungkiri. Euforia mereka begitu luar biasa. Buktinya, area konser K-pop biasanya ramai sejak pagi hari dan jumlah penggemar di tempat konser berkali-kali lipat.

Selama konser, banyak penggemar membeli barang-barang yang menunjukkan representasi boy band idola mereka. Jeritan para penggemar memenuhi area konser saat idola mereka naik ke atas panggung.

Menurut Adi, alasan mengapa penggemar K-pop terlihat lebih fanatik dibandingkan penggemar genre musik lain adalah karena segmentasi pasar yang berbeda.

“K-pop mungkin lebih fanatik karena tujuannya adalah anak-anak kecil yang pikirannya mudah terpengaruh,” jelas Adi.

Tren yang Terus Berlanjut

K-pop di Indonesia

Jika boy band itu sendiri sudah ada sejak lama dan telah berkembang dan berubah seiring waktu, apakah ini juga berlaku untuk genre musik ini? Mungkinkah K-Pop bisa terkikis dan menjadi tren yang berlalu begitu saja?

Menurut Adi, perubahan hanya akan terjadi di kalangan musisi, sedangkan musik K-pop sendiri kemungkinan besar akan terus berkelanjutan.

Dia menggambarkan contoh perubahan dengan bertanya kepada anak-anak sekarang siapa generasi K-pop sebelumnya, mungkin mereka tidak akan peduli dan mereka tidak akan tahu lagu-lagunya. Jadi perubahan dari aktor menjadi idola K-pop terus berlanjut.

Adi juga melihat segmentasi di kalangan penggemar K-pop. Beberapa menyukai hanya satu kelompok, beberapa menyukai beberapa, dan beberapa menyukai semua. Menikmati K-pop tidak berarti menyukai semua artis yang didukungnya.

Bagi Adi, hal ini juga dipengaruhi oleh era serba digital yang telah memasuki dunia musik.

“Band-band jaman dulu pada saat awal hadirnya music jenis ini, sangat berbeda ketika mereka memulai pekerjaan mereka dari pada  masa sekarang. Musik lama memiliki sistem promosi yang ditargetkan. Era digital membuat segalanya serba instan. Setiap saat pada saat yang sama ada lagu baru, album baru, band baru. Itu membuatnya sulit untuk mengingat sebuah karya untuk diri sendiri, ”kata Adi.

Pengaruhnya Terhadap Industri Musik Indonesia

K-pop di Indonesia

Musik K-pop yang mampu mencuri hati banyak pecinta musik Indonesia turut berimbas pada kondisi industri musik. Seperti kata Adi, ada supply and demand. Pasar yang menginginkan musik ala K-pop telah melahirkan beberapa boy band Indonesia yang terinspirasi dari Korea Selatan.

“Itu penuh tiga sampai empat tahun lalu ya. Banyak yang jadi artis K-pop, banyak yang lupa namanya. Saya lupa namanya, apalagi judul lagu yang menunjukkan Karya mereka baru saja berlalu, ” ucap Adi.

Menurut Adi, tren tersebut akan terus berlanjut meski ada perubahan perusahaan. Akan selalu ada tren dalam genre K-Pop dan akan mempengaruhi masyarakat Indonesia, hanya grupnya yang selalu baru dan berbeda.

Demikian ulasan tartblossom.com mengenai pemuja K-pop di Indonesia, semoga bisa menjadi informasi yang berguna. /Aha

Baca Juga: EXO Rilis EXO Ship Saga Sebelum Comeback, Begini Cara Bermainnya!

One Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *